Wapres RI Jusuf Kalla di Afghanistan Akan Ciptakan Perdamaian Sebagaimana Aceh

Ar | Rabu, 28 Februari 2018 - 08:10 WIB
Wapres RI Jusuf Kalla di Afghanistan Akan Ciptakan Perdamaian Sebagaimana Aceh

Oleh Dasman Djamaluddin

Wakil Presiden Republik Indonesia (Wapres RI) Jusuf Kalla (JK) telah tiba di Afghanistan. Foto dari Biro Setwapres RI ini memperlihatkan JK bertemu dengan Presiden Afghanistan Ashraf Ghani di Istana Delkussa, Selasa, 27 Februari 2018.

Terlihat pula Menteri Luar Negeri (Menlu) RI Retno L.P. Marsudi yang lebih dulu ada di Afghanistan setelah mengunjungi Pasukan Perdamaian Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) dari Indonesia di Lebanon.

Tugas utama JK di Afghanistan adalah ingin menciptakan perdamaian di Afghanistan dengan negara tetangganya Pakistan. JK  berseloroh, kenapa kita tidak bisa ciptakan perdamaian seperti di Aceh.

 "Kalau mereka konflik terus menerus, seperti kita konflik di Aceh dulu, pecah belah, tidak maju," ujar JK.

Memang sewaktu JK menjadi Menteri Koordinator Kesejahteraan Rakyat di masa Presiden Megawati  dan Wakil Presiden di masa Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY), JK berhasil menciptakan susana damai dengan Gerakan Aceh Merdeka (GAM) yang membuat gerakan itu bersatu dengan Negara Kesatuan RI.

JK yang dikenal dengan panggilan Daeng Ucu ini sejak 1968 telah menjadi CEO NV Hadji Kalla. Pernah menjadi Ketua Umum Partai Golkar. 

Menlu RI Retno Marsudi yang sebelumnya sudah tiba di Afghanistan, sebelumnya sudah berkunjung ke Lebanon dan mengunjungi pasukan RI yang bergabung dengan Pasukan Perdamaian PBB di Lebanon. Hal ini menurut saya, ada kaitannya dengan situasi Lebanon semakin memanas.

Baru-baru ini dari Press TV, kita menyaksikan President Lebanon  Michel Aoun, kembali mengingatkan Israel agar tidak melakukan kekerasan terhadap pemerintahan yang sah di Lebanon. Jika itu terjadi, Beirut sudah siap menghadapi gangguan dari Tel Aviv tersebut.

“Lebanon tetap tenang dan selalu menciptakan stabilitas di Lebanon Selatan. Tetapi siap mempertahankan diri jika ada serangan demi mempertahankan stabilitas," ujar Aoun ketika bertemu dengan Wakil Sekjen PBB Jean-Pierre Lacroix di Beirut, Senin lalu.

Aoun mengingatkan agar Tel Aviv tidak menggunakan pesawat tempurnya menyerang Suriah sesuai Resolusi Dewan Keamanan PBB no. 1701.

Aoun menambahkan Israel merencanakan membangun dinding pembatas sepanjang perbatasan Lebanon Selatan. Hal ini sudah tentu menancing aksi kekerasan.

Hizbullah sejauh ini telah  membantu militer Lebanon mempertahankan serangan Israel di tahun 2000 dan 2006.

Serangan Israel ini tidak lain, karena di wilayah itu banyak juga terpendam minyak dan gas. Kalau melihat peta, Lebanon bertetangga dengan Suriah dan berterangga dengan wilayah Palestina dan Israel.