Bandar Narkoba Yang Ngepruk Anggota Polisi, Ternyata Residivis

Badar | Kamis, 11 Januari 2018 - 09:22 WIB
Bandar Narkoba Yang Ngepruk Anggota Polisi, Ternyata Residivis Kasat Narkoba Polres Metro Jakarta Barat AKBP Suhermanto

JAKARTA (wartamerdeka) - Ahmad Sopian (AS), bandar narkoba yang ngepruk Brigadir Rizal Taufik, ternyata seorang Residivis, perkara narkotika yang ditangkap Polres Jakarta Utara, pada tahun 2007, dan baru keluar dari LP Salemba pada tahun 2010. 

Hal itu diungkapkan Kasat Narkoba Polres Metro Jakarta Barat AKBP Suhermanto kepada wartawan, Kamis (11/1/2018).

Menurutnya, AS mengepruk Brigadir Rizal Taufik, Anggota Sat Narkoba Polres Jakarta Barat yang sedang melakukan penangkapan terhadap SA. Informasi ini diperoleh dari istri AS. 

Saat itu menurut istri SA, Brigadir Rizal mengatakan,  “kamu saya tangkap saya polisi unit Narkoba", sambil mengeluarkan senpi untuk berjaga jaga.

Karena mendengar keributan yang terjadi dekat kontrakannya, AS keluar rumah dan berusaha mendekati Brigadir Rizal Taufik, dan SA, disitu Rizal mengatakan kepada AS “kamu jangan mendekat, saya polisi”. Nah pada saat itu AS pergi lalu mengambil balok kayu kaso, dan kembali dengan jalan memutar lewat gang kecil, kemudian langsung menghantamkan balok kayu tersebut ke kepala bagian belakang Brigadir Rizal Taufik, yang langsung terjatuh dan sempat melepaskan tembakan ke udara. 

Setelah terjatuh,  korban pun masih dipukul oleh AS, ke kepala bagian depan sambil mengeluarkan kata umpatan dan makian dengan kata kata kasar.

"Setelah itu Korban tidak sadarkan diri, dan AS  beserta AS langsngung kabur, " papar AKBP Suhermanto. 

"Kami berhasil menangkap kedua pelaku AS dan SA, di daerah Kabupaten Tangerang dalam waktu kurang lebih 10 jam. Nah saat diminta menunjukkan barang bukti Sabu tempat kejadian perkara, disitu AS berusaha melakukan perlawanan, hingga dilakukan tindakan tegas terukur," ungkapnya.